in Opini

Nulis Tentang Diri Sendiri Aja Dulu.

Selama satu bulan ini gue bakal mencoba mecari tau hal-hal apa yang sebenernya bikin gue berubah selama 5 tahun belakang ini satu persatu. Mulai dari tindakan gue, sikap gue, kebiasaan gue, prinsip, dan pemikiran gue. Ini engga mudah, tapi gue punya alasan tersendiri kenapa gue perlu melakukan ini kepada diri gue. Gue selalu mendengar bahwa evaluasi itu penting banget kehidupan atau kerjaan kita. Tapi terkadang bentuk konkritnya kurang terealisasikan. terutama buat diri sendiri. Sekalinya direalisasikan, engga jarang ketika ada evaluasi yang dilakukan justru cuma jadi sekedar tetesan air yang diuapkan. Udah netes-netes tapi dibiarin gitu aja. Padahal ketika evaluasi,  hal yang penting adalah bakal diapain hasil evaluasi itu sendiri.

Masih ada stigma di orang-orang, termasuk mahasiswa, kalo evaluasi itu cuma ngebeberin kegagalan/ketidak becusan aja, padahal bukan cuma itu aja. Evaluasi itu semua dibeberin, ga cuma kegagalann/ketidakbecusan aja, hal-hal yang berhasil dicapai juga perlu dibeberin. Kenapa begitu? karena evaluasi ini kan tujuannya adalah untuk mengetahui hal-hal apa yang belum tercapai dan udah tercapai, kira-kira udah bener belom ni orang/hal. Seandainya belom, kenapa bisa terjadi dan hal-hal apa yang ngehambat ni hal jadi belom terlaksana.

Jadi, evaluasi bisa buat nge-boost produktivitas yang sebelumnya emang kurang dalam segmen/aktivitas tertentu. Nah, kalo yang udah tercapai itu, bisa dijadiin sebuah apresiasi dan mencari cara gimana supaya hal yang udah tercapai itu bisa ditingkatin, atau minimal bertahan. Seenggaknya, kalau engga bisa nambah ya jangan sampe turun. Bahasa singkatnya adalah penilaian. Kalo nilainya pas, ya tingkatin jangan turun. Kalo nilainya naik, ya minimal dijaga.

Dari proses evaluasi ini, gue mencoba jalan untuk menulis (lagi) di buku catetan setiap harinya. Ini sebenernya bisa dibilang diary lah ya. Ini sebagai cara evaluasi gue juga, dan ini gue juga punya tujuan lain buat gue sendiri. Pertama, terapi supaya pola pikir gue lebih terstruktur dan sebagai mood controler juga. Kedua, terapi buat hal yang kadang-kadang bikin gue lupa. Terakhir, ya buat evaluasi.

Bahas yang pertama. Terapi supaya pola pikir gue lebih terstruktur dan mood controler. Gue percaya bahwa setiap orang punya potensi buat ngalamin yang namanya stress atau depresi. Terutama di usia gue, usia mahasiswa yang bener-bener masukin dunianya dunia. Mulai tau “Ini loh, dunia itu kaya gini, ga terlalu mulus-mulus amat seperti lu lagi dilindungin sama orang tua lu” (Boleh sambil muter lagu That’s Life versi Frank Sinatra atau Michael Buble di bawah, btw ini bukan Joker efek ya). Menurut gue, lagu ini bikin lu jangan terlalu “nrimo” sama hidup, tetep berusaha, jangan cepet menyerah, tapi inget tetep aja ada hal x yang ga bisa dihindari.

Kedua, terapi mengingat atas kejadian yang udah pernah gue alami. Gue orang yang agak lupaan sama hari dan kejadian yang padahal kejadian itu deket. Ini sebenernya juga semacam nulis sejarah gue sendiri. Seengganya, kalo gue ga punya cerita, ketidakadaan cerita itulah yang jadi cerita gitu. Ini juga ngelatih diri gw untuk teratur terutama ngeruntutin kejadian yang emang gue alami. Gue sendiri sangat percaya kalau sejarah-sejarah, cerita-cerita, kisah-kisah, sangat penting buat belajar apalagi belajar hidup. Khususnya belajar buat gue sendiri, karena ini cerita gue.

It’s relates to my personal value that i have. Di Agama gue, di kepercayaan yang gue yakini sekarang (dan semoga Allah selalu memberikan petunjuk jalannya yang lurus hingga akhir hayat), nasihat itu penting banget. Kisah-kisah ini ya jadi jalan buat renungan biar mikir.

Terakhir, Evaluasi. Ya cerita-cerita gue sendiri yang udah gue tulis, masa dianggurin doang, mubajir. Lagian, ketika nulis sebenernya kan pasti mikir dan sekalian mikir jadi nyambi evaluasi. Ini sebagai bahan ngukur juga sih sejauh mana langkah yang udah diambil. Bakal ngambil langkah apa nanti?. Atau bahkan mungkin pertanyaannya “Udah melangkah belum?”

Secara garis besar, paling engga nulis tentang diri sendiri itu bagi gue adalah nulis yang paling mudah. Meskipun singkat, tapi bisa bikin mikir. Meskipun capek harus mikir terus wkwk (Tapi kan kadang ada aja hal konyol yang pasti bikin ketawa). Ga mudah emang buat ngelakuin beginian. Perlu ada waktu yang diluangin buat nulis. Tapi ini wajar namanya juga mulai aktivitas baru. Sama kaya olahraga, pasti harus ada waktu yang diluangin. Tapi kalo udah jadi kebiasaan ya jadi biasa aja. Yang terpenting adalah “Semoga Konsisten

 

Write a Comment

Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.